Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober, 2009

Tunjuakan Dima Kubua Mande

Lirik: Luzi Diamanda Mande…oiiii…Mande Dima kini Mande kanduang… Denai… tagak di kaki bukik nan runtuah Tampek dulu Mande malapeh Denai marantau….. Denai pulanggggg… Katiko bumi mande tadanga baguncang Baharok untuang elok juo patamuan Tapi Mande kanduang kini antah dimano Reff: Denai rila Mande… jika untuang sampai disiko Bapisah juo malah kito… Tapi tolong tunjuakan dima kubua mandeee Kini hanya tanah kuniang bakuliliang Tuhan..tolong …..agiah tau Dima bungo ka Denai serak…an Dima aia ka Denai siramkan Atau tangih ka Denai tumpahan… Tunjuakan dima kubua mande kanduang Dima kubua mande kanduang Dima kubua mande kanduang.**** Pariaman, 1 Oktober 2009

Anak Laki-laki Ibu

BERUNTUNGLAH dua kakak laki-laki saya, Binuang dan Bintang, serta adik laki-laki saya, Bugih. Mereka memiliki raut wajah ibu, bulat dan seolah selalu tersenyum. Tak cuma itu, kulit mereka pun kuning langsat, yang jelas-jelas turunan ibu. Celakalah nasib saya, menyalin raut wajah bapak. Padahal, jika dibanding, pasti tak kalah tampan dari mereka. Dan pendapat saya ini, selalu menghantui, sampai saya tamat Sekolah Dasar. Nyata-nyata ibu membedakan kami. Yang terbaik dari baju-baju atau sepatu, adalah buat saudara saya. Yang terenak dari segala maka nan, adalah juga buat mereka. Saya harus puas menerima sisa. Ternyata itu juga belum cukup, segala yang terberat dari urusan rumah tangga, mulai dari menimba air, mengepel lantai atau menya pu halaman, adalah tugas saya. Dan tak sekali pun saya pernah melihat saudara-saudara saya kena maki ibu, apalagi kena pukul. Sedang saya? Duh, terlambat bangun pagi saja sarapannya adalah caci maki ibu. Bikin kesalahan sedi kit dapat jewer telinga. Malah p